selamat datang di www.unikindo.blogspot.com temukan lebih dari 10.000 artikel unik dan selalu terupdate setiap harinya!

Gunung puntang ( saksi bisu sejarah di bandung selatan )

Written By unik on Kamis, 22 Juli 2010 | Kamis, Juli 22, 2010

Spoiler for puntang:

Salah satu obyek wisata yang siap memanjakan wisatawan adalah Wana Wisata Gunung Puntang, salah satu obyek wisata yang berada di Kec.Banjaran Kab.Bandung yang udaranya masih bersih dan sejuk karena masih termasuk kawasan kaki Gunung Malabar.
Selain keunikan dan keindahan alamnya, Wana Wisata Gunung Puntang merupakan obyek wisata sejarah yang berada di komplek Gunung Malabar pada ketinggian 1.300 dpl dengan suhu antara 18-23 derajat Celcius.
Berdasarkan cerita rakyat Pasundan di Gunung Puntang pernah didirikan kerajaan yang disebut negara Puntang, hal ini dibuktikan dengan diketemukannya beberapa onggok batu besar yang diduga ada kaitannya dengan sejarah Gunung Puntang (Negara Puntang), onggokan batu tersebut antara lain batu Korsi, Batu kaca-kaca dan Batu Kompaan. Sampai saat ini belum ada penelitian lebih jauh terhadap penemuan onggokan batu tersebut.
Pada jaman pemerintahan Hindia Belanda yang berkuasa pada saat itu kawasan Gunung Puntang pernah didirikan stasiun pemancar radio Malabar yang dibangun pada 1917-1929, sampai saat ini puing-puing bekas peninggalannya masih dapat ditemui sebagai saksi sejarah, selain stasiun pemancar di lokasi ini banyak dibangun bangunan lain yang dijadikan komplek perkantoran dan rumah dinas. Untuk kebutuhan energi listrik dibangun pula pembangkit listrik pada tahun 1919 seperti Lamajan dan Plengan di kawasan Pangalengan Kab.Bandung.
Komplek stasiun pemancar radio Malabar ini sudah lama hancur yang ada tinggal puing-puing dan belum diketahui siapa dan tahun berapa kantor pemancar radio Malabar ini dihancurkan dan oleh siapa yang pasti kawasan ini banyak peninggalan sejarah yang belum tergali dengan benar.
Selain puing-puing reruntuhan bekas stasiun pemancar radio Malabar, dikawasan ini juga terdapat dua buah gua yang konon dibuat oleh Belanda pada tahun 1940 dan diduga ada hubungannya dengan bangunan stasiun pemancar radio tersebut dan gua tersebut menurut sejarah dahulu dipakai tempat untuk penyimpanan komponen peralatan stasiun radio dan telepon.
Gua sepanjang 1 km tersebut menuju sebuah curug yang dinamakan Curug Siliwangi dan barang siapa yang bisa menelusuri gua tersebut dan sampai pada curug Siliwangi maka akan mendapatkan barang ajimat bekas peninggalan negara Puntang. (Percaya atau tidak ?)
Tumbuhan dan tanaman yang terdapat di Gunung Puntang merupakan tanaman campuran antara lain rumpu jampang, alang-alang, kaso, kingkilaban, pakis, saliara, kirinyuh, kaliandra, puspa, sninten, jamuju, kihujan, flamboyan, bungur, sengan laut, kidamar, dan banyak lagi, juga terdapat satwa liar antara lain ular sanca, sanca hijau, ular cibuk, ular cai, ular lingas, ular belang, burung elang, ketilang, tikukur, manintin, surili, menjangan, sero, macan tutul, serigala dan babi hutan.


STASIUN MALABAR RIWAYATMU KINI
Spoiler for stasiun pemancar:

Di daerah Bandung Selatan sejarah teknologi radio atau radio gelombang pendek lahir dan telah menghubungkan dua negara dari dua benua dengan dibangunnya stasiun Malabar yang dikenal pada masa penjajahan kolonial Belanda dan Jepang tepatnya di Gunung Puntang yang masuk kawasan kaki Gunung Malabar.
Kondisi bangunan tersebut saat ini sudah tidak utuh lagi dan hanya tinggal reruntuhannya dan pada tahun 1923 area ini merupakan lokasi yang sangat terkenal di dunia karena terdapat stasiun pemancar radio Malabar yang dirintis Dr.de Groot yaitu sebuah pemancar radio yang sangat fenomenal karena antena yang digunakan memiliki panjang 2 km, terbentang diantara gunung Malabar dan Halimun dengan ketinggian dari dasar lembah mencapai 500 meter.
Pada bagian dasar lembah, dulu terdapat bangunan yang cukup besar yang befungsi sebagai stasiun pemancar guna mendukung komunikasi ke negeri Belanda yang berjarak 12.000 km dari Indonesia.
Stasiun ini murni pemancar, sedangkan penerimanya ada di Padalarang (15 km) dan Rancaekek (18 km). Untuk listrik Belanda kemudian membangun pembangkit listrik tenaga air (PLTA) di daerah utara Kota Bandung (Dago), PLTU di Dayeuhkolot dan PLTA di Pangalengan lengkap dengan jaringan distribusinya hanya untuk memnuhi kenutuhan pemancar radio tersebut.
Teknologi yang digunakan untuk memancarkan sinyal radio itu masih menggunakan teknologi yang boros energi (tenaga listrik) dan pemanar ini masih menggunakan teknologi kuno yaitu busur listrik (poulsen) untuk membangkitkan ribuan kilowatt gelombang radio dengan panjang gelombang 20-7,5 km.
Menurut catatan sejarah kuncen Bandung (Haryoto Kunto) gedung pemancar ini bentuknya sangat cantik di masa itu, sayang saat ini hanya tersisa beberapa potong tembok saja karena struktur bangunannya yang terbuat dari separuh kayu dan separuh tembok, selain sepotong bangunan tadi terdapat juga sisa struktur dinding kolam yang dikenal dengan nama Kolam Cinta karena bentuknta menyerupai hati, dan ke arah lereng gunung bisa ditemui sisa-sisa antena.
Selain bangunan utama berupa stasiun radio pemancar, pada area gunung Puntang juga terdapat perkampungan yang dihuni oleh awak stasiun pemancar dengan fasilitas yang cukup lengkap, dulunya perkampungan yang dikenal dengan nama Kampung Radio (Radio Dorf) juga dilengkapi dengan rumah-rumah dinas petugas, lapangan tenis bahkan bioskop juga tersedia pada masa itu.
Adapun pejabat yang menempati rumah dinas saat itu dintaranya Han Moo Key, Nelan, Vallaken, Bickman, Hodskey, Ir.Ong Keh Ong dan tiga orang putra bangsa yaitu Djukanda, Sudjono dan Sopandi. Seluruh fasilitas tersebut diperuntukan bagi orang-orang Belanda yang memang tinggal di perkampungan radio. Lokasi tepatnya perkampungan radio ini berada di area Wana Wisata Gunung Puntang kec.Banjaran kab.Bandung dengan koordinat global positioning system (GPS) S007.111433 – E107.602583 dengan ketinggian dari permukaan laut 1.290 meter.
Selain stasiun pemancar radio di kawasan ini ditemukan pula sebuah gua peninggalan Belanda dan bisa ditelusuri dengan mudah meskipun cenderung becek pada bagian dalamnya. Mulut gua ini cukuo tersembunyi diantara lekukan tanah yang bila diperhatikan secara sekilas mirip wajah harimau. Lorong gua ini akan menuju sebuah curug yang dikenal dengan curug Siliwangi dengan panjang gua kurang lebih 1 km dan menurut sejarah orang yang berhasil menelusuri lorong gua sampai curug Siliwangi konon akan mendapatkan sesuatu yang merupakan peninggalan Prabu Siliwangi.


Spoiler for pic puntang:



ini foto waktu dulu nya gan di depannya ada kolam namanya kolam cinta .. kolamnya berbentuk hati .. makanya d sebut kolam cinta

Spoiler for pic:




ini goa nya gan .. katanya ini ini peninggalan belanda dulu . pernah di pake syuting acara dunia lain .


Spoiler for bangunan:



ini bekas bangunan nya gan , sayangnya tidak terurus ..


di sana juga terdapat sebuah curug ( air terjun ) namanya curug siliwangi untuk mencapai ke curug itu di perlukan waktu 3,5 jam (3,5 km ..)
Spoiler for curug siliwangi:






sumber : http://www.kaskus.us/showthread.php?t=4770829





 

1 comments:

Serba Serbi dari Shafira mengatakan...

kak boleh copas sedikit gak?sedikit kok,dan dulu sy pernah kesan disan tuh hawanya seram banget..

laporkan jika ada comment SPAM atau SARA di: MACHINE.MW[at]GMAIL.COM atau harsajet[at]yahoo.com

Poskan Komentar

disclaimer

semua artikel yang berada di www.unikindo.com berasalkan dari sumber yang berbeda- beda, dan admin www.unikindo.com tidak mengklaim artikel tersebut. jika anda tidak setuju dengan penayangan artikel- artikel ini silahkan hubungi admin di: harsajet[at]yahoo.com